Tanaman Lama Bersemi Kembali; Dampak Positif Pandemi

18.29



Tak terasa ya sudah lebih dari setengah tahun kita hidup di masa wabah korona. Susah juga saat gerak kita terbatas dan dibayang bayangi ketakutan akan bisa tertular. Tetapi ada hal positifnya juga saat waktu kita jadi jauh lebih banyak di rumah saja. Salah satunya : Tanaman – tanaman sekitaran rumah jadi bersemi kembali. Duluuu menyiram saja kadang lupa. Rumah kosong saat semua sekolah atau kerja. Berangkat pagi pulang sudah hampir menjelang magrib.

Saya sih sebenarnya hanya tim penggembira saja hehe.. bukan petani militan. Di rumah kami yang semboyannya ‘Berani Bertani’ itu si sulung saya –gendhuk Aisyah dan bapaknya. Mereka memang suka bertanam sejak dulu. Mungkin karena dulu waktu belum punya rumah, kita kan hidupnya di pondok mertua indah di pedesaan. Nah si gendhuk itu kan dimomongke mbah nya jadi dia terbiasa diajak ke kebon dan sawah. Sampai sekarang  dia sudah remaja pun tetap suka tanaman, meskipun kita juga sudah pindah ke rumah sendiri.

Ini nih beberapa tanaman di rumah kami yang sekarang bersemi kembali. Rasanya jadi makin sedeep dipandang saat daun – daunnya menghijau. Apalagi jika sudah mulai berbuah

Mangga

Ada tiga pohon mangga di sekitaran rumah kami. Sekarang pohon mangga itu makin subur. Semuanya berjenis mangga arumanis walaupun kenyatannya tidak semua pohon buahnya manis. Yang paling manis yang di depan rumah ini. Kalau pas banyak buahnya bisa dibagi –bagikan ke tetangga.

 Yang dua pohon di belakang rumah masih agak ada asem asemnya. Apalagi kalau masih muda. Kecutnya minta ampun. Tetapi tidak kami tebang karena malah lebih enak kalau di jus. Ada seger –segernya. 

Satu pohon yang di belakang rumah itu padahal dulu sudah hampir mati, daunnya banyak sekali yang mengering dan rontok. Sekarang sudah seger lagi meski tanpa disemprot pupuk buatan. Rupanya pohon juga perlu kasih sayang ...eaaa.

Tomat ijo dan cabai

Di belakang rumah, ada sebidang kecil yang kita beri paranet di sekitannya. Maksudnya agar tidak dimasuki ayam. Niat hati memang ingin menanam beberapa tanaman sayuran, tapi alesan sibuk sering menjadkannya sekedar wacana.

Dulu nanamnya  kurang dirawat jadi kurang maksimal juga hasilnya. Sekarang saat waktu jadi lebih banyak di rumah, kami kembali menanam cabai  rawit dan tomat hijau. Memang tanaman itu kalau dirawat dengan baik penuh perhatian , hasilnya beda. Tomat dan cabainya jadi lebih segar. Saat mau membuat gereh sambel ijo favorit kami, tinggal petik – petik saja.
Masakan yang biasa – biasa saja pun jadi bisa lebih sedep karena bahan –bahannya lebih seger. Hanya saja kami belum konsisten niat nanem –nanemnya. Masih mudah bosan untuk nanem yang sayuran seperti ini , hehe. Sekarang malah lebih tertarik ke tabulampot buah dan bebrapa bunga.

Cery Ndeso

Ini tanaman aslinya saya tidak begitu tahu apa pasti namanya. Hanya karena bulat merah trus disebut cery gitu oleh orang-orang. Padahal rasanya tidak seperti cerry yang di mall itu. 
Buah yang ini kulitnya hampir seperti talok atau biji salam, tapi lebih besar. Dalamnya lembek berbiji satu atau dua agak besar. Rasanya manis kalau sudah matang, dan agak ada sepet sepert sawo saat belum terlalu matang.

Pohon ini dulu hanya ngangkut sepot –potnya dari rumah mertua.. haha.. kami tidak menanamnya sendiri dari biji.  Ibuk mertua saya  yang tinggal di desa sebelah ini memang tangan dingin untuk urusan bertanam. Nanam apaa saja jadii.

Pohon inipun dulu saat dipindah ke rumah kami hampir menyedihkan keadaannya. Kurus kering merana dan sedikit banget saat berbuah.  Maklum merawatnya juga alakadarnya. Saat pandemi ini, si pohon jadi banyak mendapat perhatian. Dipupuk, disiram secara teratur. Bahkan kadang dibelai belai sambil njemur cucian hehe. Potnya ada di dekat jemuran soalnya.
Ini dia hasilnya...  belum lama ini si pohon berbuah dan buahnya jadi lebih banyak. Segeeer banget dilihatnya. Daun- daunnya yang hijau tua dan agak keras kontras dengan si bulir bulir buah merah yang bergelantungan.

Nah itu tadi beberapa tanaman yang bersemi kembali di sekitaran rumah kami. Tentu saja kita berharap pandemi ini segera berakhir, tetapi kadang perlu juga mencari hal positif dari masa wabah ini agar tidak stress. Bertanam bisa jadi salah satu alternatif hal positifnya. Selamat menanam.


           Salam menanam,





You Might Also Like

45 comments

  1. masyaAllah. enak banget ya bisa makan dari hasil kebun sendiri. mau dong mba ceri ndeso nya. haha XD
    kalau saya selama pandemi jadi punya banyak waktu untuk mengkompos. dan di rumah juga ada bunga telang. bapak saya yg nanem.
    masyaallah asyik banget deh. mau minum teh tinggal petik XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk..ceri ceriannya udah habis buahnya mbak.
      Wah hebat lho bisa nyoba mbuat kompos sendiri. Saya belum kesampaian mencoba composting

      Hapus
  2. Cery ndesoo apa bedanya dengan cery wong kota ya mbak. Hmm

    Buah cery jadi keingat saya waktu masih kecil dan suka manjat pohon nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe cerinya tidak seperti yang di mol mol

      Hapus
  3. masyaAllah.. aku iri deh mbak sama yang nanam apa pun tumbuh. Seneng banget ya bisa merawat dan panen hasil tanaman sendiri... Ajarin aku mbaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga bukan aku sendiri kok mbak vitaa 😁
      Ini serombongan orang rumah ikutan aktif merawat

      Hapus
  4. Duuhhh2....Mbak Dew itu rumah apa taman buah..😊😊 Heemm memang paling enak yaa kalau rumah ada banyak pohon yang hasil buahnya bisa kita nikmati dan berbagi dengan tetangga.😊


    Kayanya cuma buah mangga nih yang lebih mendominisasi dengan buah yang paling sering berbuah. Atau tidak juga tergantung musimnya.😊


    Untuk buah Cherry saya baru lihat bentuk daun dan pohonnya...Lucu dan menggoda yaa...Jadi kepingin nanem cherry.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pengin nanam Cherry kebetulan lagi musim hujan kang, jadinya enak tidak usah nyiram lagi.😆

      Eh, bener tidak sih mbak?

      Hapus
    2. Betul betul betuul.. Tapi sini masih terang benderang. Belum hujan

      Hapus
  5. Buah seri itu, dulu banget waktu masih SD aku sering makannya krn tetangga ku punya pohon itu mbak. Kalo skrng mah udah jaraang banget.
    Kalo mangga, seringnya cuma beli di pasar mah 😅
    Kalo cabe, aku bisa metik sendiri yaa krn mbahku menanam cabe 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa buah Cherry itu kalo di Jawa namanya kersen ya?

      Hapus
    2. Po iya ya mas.. Kalau lagi usum nanam gini, yang tadinya tidak umum di tanam trus ditaruh di pot. Dijual. Lakuu :D

      Hapus
    3. Jadi buah seri dan cherry ini sama atau beda yaa mas/mba? Aku ra mudeng..

      Hapus
  6. Eaaa .. aaa .., aku juga sependapat banget kalau tanaman itu perlu dikasihsayangi sepenuh hati 😊.
    Aku udah buktiin soalnya.

    Cherry ndeso kuwi aku kok baru kali ini ngelihatnya ya ..
    Kalau berry ndeso yang permukaan kulitnya kasar, aku pernah lihat dan waktu kecil aku sering nyari di pinggirannhutan di desa nenek buyitku tinggal, kak.
    Tapi kalau cherry yang difoto itu,baru kali inj aku ngelihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini mungkin juga sekerabat sama ceri yg di pinggiran hutan itu yaa
      Rasanya tidak sip banget kok mas. Ada sepetnya. Bijinya juga gede. Tapi karena mungkin sedang booming tanaman ini ya.. Yg tadinya tidak umum ditanam jadi ditaruh pot. Dijual laku :D

      Hapus
    2. Ooohhhh ...
      Diingat-ingat lagi .., ndak bener cherry ndeso kuwi jeruk kingkit, kak 🤔 ?.

      Waktu dibilang bijinya besar, aku reflek mikir apa jangan-jangan cherry ndeso kuwi jeruk kingkit ...

      Hapus
  7. Dari empat tanaman itu, cuma cerry desa yang belum aku lihat Bu guru, kalo mangga arummanis aku sering lihat, tetangga ada yang punya bahkan kalo panen dikasih karena ikut bantu memetik.

    Kalo tomat dan cabe rawit sering beli di pasar Bu guru.😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerinya memang tidak begitu umum ditanam di pekarangan. Wong rasanya juga tidak sip banget.
      Cuma karena sekarang lagi booming nanam nanam. Lha si ceri ini sekarang jadi ikutan laris di pot pot :)

      Hapus
    2. Padahal tadinya ngga laku ya mbak, karena lagi pandemi jadinya laris. Mungkin ini berkah korona.

      Hapus
  8. Rajinnya si Mbak ngurus tanaman.

    Belakangan ini semua ibu-ibu di kompleks saya sibuk "berburu" tanaman. Mereka bisa dua kali seminggu pergi ke tukang tanaman dan membeli berbagai macam jenis tanaman. Kadang berangkat pakai mobil pulangnya penuh dengan pot tanaman.

    Cuma, sayang juga sebenarnya karena mereka cenderung menjadi kolektor tanaman yang tidak paham cara merawatnya.. Tapi yah daripada tidak sama sekali, masih saya pandang bagus lah.

    Saya sendiri memang sejak dulu punya hobi tanaman hias mbak.. mulai aglaonema sampai anthurium, jadi pas pandemi disuruh ngurus yah senang senang saja.. hahahahaha

    Sisi positifnya masa pandemi, tanaman di rumah jadi lebih keurus.. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas anton.. Akhirnya tanaman yg beli jadi layu. Sebagian garing .
      Trus jadi alesan untuk rame rame ke toko kembang lagi hehe

      Hapus
  9. Untuk saat ini mangga memang sedang sayang-sayangnya eh sedang musim berbuah, sama kayak di sini.. Hanya itu buah merah kecil-kecil.. Chery Ndeso? Belum pernah saya lihat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih yang ceri itu mungkin semacam tumbuhan dekat hutan saja dulunya. Karena sedang trend menanam ini, trus ditaruh di pot hehe lakuu

      Hapus
  10. Memang ada hikmahnya juga di balik pandemi ya mbak. Lebih dekat dengan keluarga dan lebih aware sama lingkungan sekitar rumah karena lebih banyak waktu di rumah. Berkebun memang asyik ya mbak kalau bisa menikmati

    BalasHapus
  11. Rajin banget nanemnya. Apalagi cerry deso, unik😄Asyik sebenernya. Saya juga lagi pengen nanem lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mbak.. Mumpung lagi trend juga hehe banyak temannya

      Hapus
  12. Cery ndeso itu kayak gimana,ya, Mbak? Sepertinya saya belum pernah melihat secara langsung. Tapi bisa membayangkan segarnya kalau dibuat jus...yummy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sepertinya dulu tumbuhan dekat hutan saja.. Karena ini sedang trend menanam trus ditaruh di pot hehe..
      Tapi kayake kurang sip mbak untuk jus. Karena daging buahnya itu tidak tebal dan tidak juicy gitu

      Hapus
  13. Kak, pohon mangganya mantep banget. Itu tidak terlalu besar tapi buahnya banyak banget ya. Asik banget saat panen jadi nggak perlu terlalu sulit untuk manjat pohon 🙈
    Seru banget kalau bisa bercocok tanam di rumah sendiri seperti ini. Butuh tomat dan cabai tinggal petik sendiri, pasti terasa sekali segarnya hahaha.
    Kalau Cherry Ndeso malah aku baru pertama lihat. Itu kok malah lebih mirip tomat cherry dibandingkan dengan buah cherry ya karena ukurannya besar-besar sekali 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah mbak lia ini rupanya seneng manjat manjat yaa.. Ayo mbak main ke tempat saya.yang pohon mangga dan pohon talok belakang rumah, lebih asik untuk dipanjat 😀
      Tapi yaa itu, semutnya itu lho.. Banyak banget

      Hapus
    2. Kalau ada pohon pendek rasanya ingin dipanjat tapi sebenarnya, aku belum pernah panjat pohon 🤣
      Semut merah ya? Wah, ngeriii ntar habis kaki tangan digigitin hahaha

      Hapus
  14. Senengnya kalo makan hasil kebun sendiri. Apalagi mangga oh sungguh nikmat sekali mba ;) dimakan langsung enak, diblender juga maknyus. :)) pandemi selalu ada hikmah ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak eni.. Kita bisa jadi lebih menghargai sekitaran kita

      Hapus
  15. Baru tau kalo ada cerry yang ndeso. Ternyata cerry pun ada yang Ndeso dan ada yang kota kayaknya. 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh mas.. Yang ceri ndeso tidak semenor ceri kutho 😄

      Hapus
  16. Aduh, itu cherry kok ya seksi amaaat dilihatnya. Merah, seger, bulat-bulat, pengen melahap rasanya, hahaha ...

    Senang ya Mbak, kalau punya lahan di rumah. Bisa tanam-tanam kayak gini. Rumahku hanya ada teras kecil. Udah penuh buat parkiran dan jemuran. Jadi kami menanam sedikit aja di depan rumah, di tepi jalan. Tapi ya gitu, adaaa aja orang mengambil entah daun atau buah tanpa izin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya bisa mudah diraih dari jalan sih ya mbak..
      Mungkin nanemnya di pindah ke atas saja hehe
      Jadi rooftop

      Hapus
  17. wah ceri saya suka banget itu bu
    enak banget ya kalau bisa nanam banyak jenis tanaman di rumah kita
    apalagi kalau bisa kita konsumsi sendiri
    duh saya jadi pengen tapi halaman rumah saya sempit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah juga ya mas kalau lahanya sempit.
      Mungkin bisa dicoba nanam yg disusun keatas gitu mas. Veritical garden

      Hapus
  18. Balasan
    1. Thanks. I want to visit your blog but i can't find the name of your blog

      Hapus
  19. Senangnya klo pny halaman luas ya, bisa nanam banyak buah dan sayur. Mangganya bikin ngiler

    BalasHapus