Cerita Anak Islami : Muhammad is My Hero

22.14

Hai, hai..Assalamu'alaikum Sahabat Belajar

Kali ini ada cerita anak menarik nih untuk menemani akhir pekanmu. Ceritanya anak sulung saya, Aisyah, suka belajar menulis cerita. Ini dia salah satu karyanya. Mungkin masih banyak kekurangannya yaa... tapi saya bangga sekali putri saya ini sudah mau mencoba menulis dan saya ingin berbagi ceritanya di blog ini. Selamat membaca :)


NABI MUHAMMAD PAHLAWANKU

Karya : Aisyah

Srak… srak… srak…
Terdengar suara gesekan sapu dengan tanah di depan sebuah  rumah. Seorang anak laki-laki  terlihat menyapu halaman rumah tersebut.                                                                                                                                                    
“Zaki,ayo main!”seru segerombol anak seusianya.
“Iya,aku izin dulu, yaaa…” Tak lama ia sudah keluar menghampiri teman-temannya.

~~

“Eh Riza nanti malam ada film Batman lhooo!”kata seorang anak bertubuh gempal.
“Wah, beneran Dodo,disaluran mana?”jawab Riza yang tadi ditanya.
“RCTI,jam 7,”jawab anak tadi,yang bernama Dodo.Tiba-tiba Zaki ikut nimbrung.
“Kalian ngomongin apa sih?”
“Itu lhooo, film Batman kamu nggak tahu,ya?” tanya Dodo.
“Iya nih, Zaki. Zaki jarang nonton TV yaaa,”timpal Riza yang tiba-tiba nimbrung juga.Di rumah memang Zaki jarang nonton TV. Dia biasanya belajar, menghafal Al Quran atau membaca buku cerita tentang nabi-nabi.

~~

 “Idiiiih Zaki, sekali-kali nontonTV-lah biar tahu, jangan baca buku melulu,”kata Dodo sedikit mengejek.
“Oke,aku akan menontonnya,tapi jawab dulu pertanyaanku. Ehm,ya…  Siapa nabi setelah Nabi Isa?”timpal Zaki.
“Eeeer, siapa ya, Za?” jawab Dodo yang malah bertanya ke Riza.
“Hemm,siapa nabi sesudah Nabi Isa.Ehm,aku tidak tahu Zak,” jawab Riza, yang ternyata juga tidak bisa menjawab pertanyaan Zaki.
“Jawabannya ya Nabi Muhammad lah, gitu aja masa nggak tahu, sih,” jawab Zaki sambil tersenyum.
“Oh iya, aku lupa!” sahut Dodo dan Riza bersamaan.

~~

Keesokan harinya. Di sekolah jam ke-3 pelajaran SBK bersama Pak Boko.
“Anak-anak, kali ini kita akan menggambar, temanya pahlawan yang kalian sukai dan idolakan, ya,” perintah Pak Boko.
“Iyaaa, pak!” jawab anak-anak serempak dari seluruh penjuru kelas.Zaki bingung karena pahlawannya Nabi Muhammad. Juga ia tidak tahu bagaimana menggambarnya. Alhasil dia hanya menggambar kaligrafi bertulis Muhammad.

“Hei , kamu hanya menggambar tulisan. Apa boleh, Zak?” tanya Erwin, teman sebangkunya yang tak sengaja melihat gambarnya. “Itu Muhammad. Pahlawanmu Nabi Muhammad. Aneh. Beliaukan sudah meninggal. Lihat aku, menggambar presiden kita. Kau ini, huuuu... “sambung Erwin, sambil mencibir.
Memang, Zaki hanya menggambar kaligrafi bertuliskan Muhammad.

Pulang sekolah. Zaki semakin diolok-olok anak aneh dari teman-temannya.Dia tidak mendengarkan ejekan dari teman-temannya. Kebanyakan tadi mereka menggambar Batman, Hulk, Thor, Spiderman, Superman dan pahlawan lain dalam film super hero yang sering tayang di televisi. Menurutnya, Nabi Muhammad jauh lebih baik daripada pahlawan-pahlawan tadi yang hanya bohongan dan buatan manusia.


Di rumah, sebelum tidur, ibunya yang biasa ia panggil ‘Ummi’ menceritakan perjuangan Nabi Muhammad dalam mendakwahkan Islam di Mekkah. 
”Zaki, kok kelihatan murung hari ini?” tanya Ummi sebelum Zaki tidur.
Dengan singkat Zaki menceritakan kejadian di sekolah tadi.
“O, gitu. kali ini Ummi ingin cerita tentang perjalanan hijrah nabi ke Madinah. Mau tidak?”
Zaki mengangguk dengan senang.

“Nah gini Zak ceritanya, pada suatu hari nabi Muhammad berdakwah di Mekkah. Kaum Quraisy yang sering melakukan perbuatan yang dilarang Allah, menentang dakwah Nabi Muhammad. Para pengikutnya disiksa agar mereka takut dan melanggar perintah Allah.”

   “Wahai Muhammad, jangan berdakwah di sini, kamu dan pengikutmu akan kami aniaya, begitu kata ancaman kaum kafir Quraisy. Melihat situasi yang berbahaya itu, Allah memerintahkan mereka berhijrah ke Madinah. Para pengikut nabi Muhammad terlebih dulu berangkat, dan tinggallah Nabi Muhammad bersama Abu Bakar di Mekkah."

“Pada waktu yang ditentukan Allah, Nabi Muhammad dan Abu Bakar menyusul ke Madinah. Namun para pemuda Quraisy ingin mencelakai Nabi Muhammad, mengejarnya. Di tengah kejaran kaum kafir, mereka bersembunyi di gua di bukit Tsur."

”Jangan takut! Allah pasti melindungi kita,” kata Nabi Muhammad kepada Abu Bakar yang masih khawatir akan keselamatan Nabi Muhammad, para pemuda Quraisy yang mengejar Nabi Muhammad telah sampai ke bukit Tsur, mereka melihat gua yang dipakai bersembunyi oleh Nabi Muhammad dan Abu Bakar. Sebelum para pemuda Quraisy hendak memasuki gua tersebut, Allah memerintahkan burung merpati untuk bertelur di mulut gua dan laba laba untuk bersarang di sana."

" Melihat kondisi seperti itu para pemuda kafir Quraisy berpikir tidak mungkin Nabi Muhammad dan Abu Bakar ada di dalam gua itu, lalu mereka semua pergi melanjutkan pencarian,mereka semakin penasaran  dimana Nabi Muhammad berada."

 ”Tak seorang pun manusia bisa mencelakai kita kalau Allah tidak berkehendak, maka percaya dan berimanlah kepada Allah, begitu tutur Nabi Muhammad kepada sahabatnya. Akhir cerita, Nabi Muhammad meninggalkan gua itu dengan selamat. Mereka melanjutkan perjalanan menuju Madinah dan terus menyebarkan ajaran Allah untuk kebaikan," ucap Ummi Zaki mengakhiri ceritanya.

“Nah, selesai ceritanya. Sekarang Zaki tidur, ya Sayang…”

Zaki pun tertidur tapi cerita ummi itu membuat Zaki lebih bersemangat untuk terus bersabar menghadapi teman-temannya yang mengejeknya. 

 “Teman-teman. Tadi aku dengar dari Pak Rafi, ada ulangan agama hari ini,” kata Zaki mengumumkan.

Tak lama Pak Rafi datang dan memulai ulangan.Teman-teman banyak yang mengeluh bahwa soalnya susah-susah.Tapi bagi Zaki itu mudah, karena Ummi kemarin sudah menceritakan kisah yang dijadikan bahan ulangan.

Tiba-tiba Pak Boko masuk membawa gambar yang kemarin mereka buat.Di buku gambar Zaki tertulis nilai hanya 75 dengan keterangan “Bagus tapi tidak sesuai ketentuan.”

Zaki terlihat sedikit lesu karena biasanya nilai SBK tidak pernah 75. “Eh Zaki, kamu lagi ngapain?” tanya seorang anak yang bertubuh tinggi.

“Itu nilai SBK ku....” kata Zaki tapi langsung dipotong oleh anak tadi,” Tidak apa-apa harusnya kalau cuma dapat 75. Lebih baik nilai agamamu bagus. Kata bundaku begitu sih,” katanya.

“Betul juga.O ya Muzia, siapa pahlawan yang kamu gambar?” kata Zaki bertanya.

“Itu.Tadinya aku ingin juga menggambar kaligrafi bertuliskan Muhammad, tapi tidak jadi karena takut tidak boleh.Jadi aku hanya menggambar Gajah Mada. Tapi hanya asal jadi gitu, deh,” jawab Muzia.

Zaki sudah tahu kalau Muzia tidak terlalu suka dengan superhero dalam film. Muzia sama sepertinya, lebih suka tokoh-tokoh Islam seperti Abu Bakar atau Umar Bin Khattab. Jadi Muzia hampir sama dengan Zaki, menyukai tokoh-tokoh Islami.

Keesokan harinya, di sekolah Zaki ada lomba dongeng tema Islami. Di kelas Zaki belum ada yang mendaftar padahal satu kelas harus ada yang ikut.Minimal satu orang. Zaki ingin saja ikut tapi dia malu bilang ke Pak Rafi yang ada di depan kelas, menunggu siapa yang akan mendaftar. 

Akhirnya Zaki memberanikan mengacungkan tangannya. Muzia yang duduk di sampingnya menyenggolnya. Muzia menatap Zaki seakan dia berkata,”Kau yakin? Nanti kau akan semakin diolok-olok.” 

Tapi Zaki mengangguk mantap. Ia yakin. Keputusannya bulat.

Sementara itu, di seberang sana, di bagian belakang kelas, Dodo dan Riza jadi sebal karena mereka tidak bisa ikut. Mereka tidak punya buku cerita Islami dan mereka juga tidak tahu banyak tentang cerita Islami.

Hari lomba pun tiba.Zaki peserta nomor urut 2, sudah maju. Zaky merasa sedikit gemetar. Tapi dia menguatkan hati. 
“A..A..Assalamu’alaikum...  Warahmatullahi wabarakatuh,” Zaki masih takut-takut. 

Dia coba melihat sekeliling agar lebih tenang. Di bagian depan samping kiri dia melihat Muzia memberinya jempol sambil tersenyum. Pak guru dan teman – teman lain menyemangati. Beberapa temannya berteriak, “Ayoo Zaki, pasti bisa!”

Zaki jadi tidak gemetar lagi. Dia tidak ingin mengecewakan teman-teman sekelasnya. Dia ingin bisa menceritakan kisah Rosul yang mulia agar semua orang banyak yang tahu. “Bismillahirrohmanirohiim, aku pasti bisa.” Zaki berteriak kuat dalam hati. 

Diatas panggung Zaki kemudian memulai penampilannya dengan menyanyikan lagu berjudul MY HERO. Itu lagunya Harris J, pemuda muslim penyanyi asal luar negeri. Semua orang terkesima mendengar lagu itu, ternyata suara Zaki sangat merdu.

.....o Muhammad you are my hero
you are my hero
always my hero................”

Setelah menyanyikan sedikit bagian lagu itu, Zaki mulai bercerita tentang kisah Nabi Muhammad dengan penghayatan. Zaki bercerita tentang hijrah Nabi Muhammad ke Taif, Habasyah dan Madinah. Wajahnya agak menangis sedih saat menggambarkan penderitaan Rosul. suaranya kembali riang saat Rosul disambut dengan meriah oleh kaum Anshar di Madinah.

Semua orang terkesima mendengar kisah Zaki tentang betapa hebatnya Nabi Muhammad. Zaki menyampaikannya dengan menarik dan penuh semangat. 

  

Saat turun panggung, dia langsung dikelilingi teman-temannya.Mereka berkata,” Wah, ceritanya bagus sekali. Kamu pasti menang.”

“Tak kusangka cerita nabi Muhammad bisa menarik juga.Aku boleh pinjam bukumu itu ya.” Begitulah, banyak teman-teman yang memuji ceritanya.

Dodo malah berkata,” Huh itu tidak ada apa-apanya dibandingkan Batman,” Dodo berkata itu seperti mengejek. Teman yang lain banyak yang tidak setuju, mereka berkata, “Hebat!”

Riza yang mendengar Dodo jadi merasa tidak enak, “Tidak perlu berkata seperti itu juga, Do.”

“Huh, kau ikut ikutan tidak suka Batman sekarang.Lebih suka Zaki ya, hohoo!” jawab Dodo dengan kesal dan meninggalkan Riza yang ingin membicarakannya baik-baik.

“Apa bagusnya menceritakan itu. Tidak ada manfaatnya, “ gerutu Dodo sambil menghentak-hentakkan kaki ke kelas. 

Setelah lomba, masih ada pelajaran, yaitu Akidah Akhlaq bersama Pak Rohmat.Dodo masih kesal terhadap Zaki.Apalagi setelah lomba mendongeng tadi dia mendapat juara I. Dodo makin kesal saja.Dia juga menjauhi Riza setelah kejadian tadi.Dodo melamun di kelas.

Tiba-tiba pintu terbuka. Zaki bersama teman-temannya masuk.Zaki membawa pialanya. Dia terlihat senang. Dodo semakin jengkel melihat Zaki dengan pialanya, apalagi dengan Riza yang tampak bercakap-cakap dengan Zaki.

Tok. Tok. Tok. 

Anak-anak segera duduk. Itu adalah suara sepatu Pak Rahmat.yang membuat anak anak bingung adalah ini masih jam   08.30,setengah sembilan,padahal masuknya jam 10.00.

”Assalamualaikum!” suara Pak Rohmat.
“Wa’alaikumusalam!”jawab anak anak                                                         
“Anak-anak sekarang bapak akan bercerita tentang hijrah nabi Muhammad, melengkapi cerita Zaki tadi ya. Tahu tidak siapa yang menyambut Rosul ketika sampai Madinah?” beberapa anak menjawab tidak tahu.

“Saat Rosul datang, semua penduduk Madinah semua keluar menyambut. Semua terkesima dengan kebaikan Rosul sehingga bergemuruh syair Thola’al badru ‘alaynΓ’ dari segala penjuru. Jadi tidak hanya orang Arab dan kita orang Indonesia yang memuji Rosul. Beberapa tokoh dunia seperti Mahatma Gandhi dari India atau Michael Hart dari Amerika menunjukkan pujiannya akan Nabi Muhammad. Misalnya lagi itu tadi penyanyi dari negara Inggris yang dinyanyikan oleh Zaki di panggung tadi.” Pak Rahmat kemudian bercerita panjang lebar dari hijrah nabi dari Thaif, Habasyah, dan Madinah.

Dodo yang tadi kesal sekarang terkesima. ”Ternyata Batman kalah dari nabi Muhammad.” Gumamnya.
Dodo menyadarinya,nanti pulang sekolah dia akan meminta maaf kepada Riza dan Zaki.

“Eh Zaki,Riza aku minta maaf yaa atas yang kemarin.’’kata Dodo penuh harap.

“Iya kami memaafkanmu, sekarang kamu suka nabi Muhammad, kan,” kata Zaki sambil tersenyum, Dodo menganggukkan kepalanya kuat-kuat.

Lalu, Riza berkata, “hei, Zaki, rencana kita berhasil, kita telah membuat Dodo suka dengan nabi Muhammad!” Riza tertawa diikuti tawa Zaki dan Dodo.

“Ah, kalian ini,” kata Dodo di sela tawanya.

~~

Tamaat.. begitulah ceritanya. Semoga Sahabat dapat memetik hikmah di dalamnya. Doakan semoga gadis kecil saya ini makin semangat belajar menulis ceritanya agar jadi lebih baik. Sampai jumpa di cerita - cerita yang lain.

You Might Also Like

2 comments

  1. Waaaaaaah keren, putrine mba wi dek aisyah kelas pinten mba wi?

    Pinter euy uda bisa bikin cerpen 😍😍😍

    Ini banyak pelajaran moril ya g bisa diambil ya dari cerpen ikinan aisyah...salah satunya adalah kecintaan kepada baginda rasul Muhammad saw yang harus dipupuk generasi muda muslim, hehe...keren kan mengidolakan beliau tidak melulu para jagoan atau hero dalam film atau kartun hehe...sayangnya kok nilai gambarnya dikasih 75 sih, kan zaki anak sholeh apa pak gurunya ngasih ketentuannya gambar orangkah?

    Tapi over all, bagus...bahkan aisyah udah banyak nambahi pengetahuan luar seputar tokoh dunia Mahatma Gandhi dari India atau Michael Hart dari Amerika menunjukkan pujiannya akan Nabi Muhammad πŸ˜ŠπŸ˜πŸ˜€

    Good job aisyah !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang si gendhuk sudah kelas dua Mts mbak mbuul.. Pas nulis ini pas dia masih SD. Ini nemu di file lawas laptop hehe

      Kalau sekarang nulis nya kadang udah agak ada romancenya atau tentang portal waktu aneh aneh gitu...juga suka sambil digambari kayak mbak mbul gitu. Tapi saya tidak boleh lihat wkwk

      Jadi kepikiran untuk dibuatkan wadah blog untuk dia sendiri biar bisa nulis dan nggambar asik seperti mbak mbul

      Hapus